Mengapa Kita Senang Tertipu Dengan Berita Palsu?

Kemudahan akses kepada internet dan social media dapat menghubung sempadan antara ilmu dan berita namun terdapat banyak juga berita dan kisah palsu yang tular di sosial media.  Walaupun kita selalu berkata pada orang umum ‘jangan spread fake news’ tapi kita masih melakukannya, mengapa? Ini adalah 6 sebab mengapa kita tetap melakukan sedemikian

1. Pengesahan bias

Pengesahan bias merujuk kepada pemilihan maklumat yang cenderung ke arah kepercayaan kita yang sedia ada. Tanpa mengira topik berat sebelah ini dalam pemikiran kita, kita lebih cenderung untuk jatuh berita palsu jika kita bersetuju dengan apa yang dikatakan.

Ini berfungsi dengan cara yang lain juga; sememangnya, pengesahan bias akan menghasilkan kesan bertentangan, keraguan yang dipertingkatkan, untuk cerita berita palsu yang kita tidak suka. Walaupun terdapat maklumat yang bias dalam beberapa konteks yang anda tidak setuju, masih ada yang mempercayainya buta tuli menunjukkan kekurangan pemikiran kritikal.

 

2. Kurangnya penilaian kredibiliti

Kita melibatkan berita untuk memaklumkan kepada diri sendiri, secara amnya kerana kita tidak berada di sana untuk menyaksikan peristiwa berlaku secara langsung. Akibatnya, kita mempercayai berita dan maklumat yang diberikan kepada kita adalah sebenarnya, benar. Dengan berbuat demikian, kita meletakkan kepercayaan pada kredibiliti sumber tetapi kita tidak boleh membabi buta melakukannya. Kita mesti terlebih dahulu menilainya.

Penilaian seperti itu melibatkan penggalian lebih mendalam ke dalam artikel dan menilai sumber tuntutan, mencari bukti dan bukanlah sekadar pendapat, sokongan anekdot, atau kenyataan kepercayaan umum.  Mencari replikasi berita lain yang sama topik dan menilai kelayakan pengarang, penerbit, dan / atau laman web untuk mengesahkan kredibiliti berita tersebut. Walaupun pelbagai langkah disenaraikan untuk menyelesaikan penilaian berita, orang mungkin tidak mempunyai kemahiran dan kebolehan untuk memohon pemikiran pemahan dan logik yang lebih tinggi itu.

 

3.  Mahukan perhatian dan ketidaksabaran

Kita anggap bahawa topik yang berkenaan adalah penting bagi anda dan anda mempunyai kemahiran untuk menilai kredibiliti, anda masih terdedah kepada trend moden dalam pemprosesan maklumat, apatah lagi faktor psikologi lain yang dibentangkan dalam bahagian ini.

Kita mahu maklumat diberi dengan singkat dan cepat kerana kita telah bersedia untuk mendapatkan kesemua berita di hujung jari ketka zaman moden ini. Bukanlah hendak mengatakan akses pantas dan cekap maklumat adalah perkara yang buruk; ia bukan isu penolakan di sini. Jika anda mahukan maklumat mengenai perisiwa terkini dan semasa, anda perlu mendapatkan dari liputan rasmi dalam akhbar, radio, atau berita malam di televisyen. Pada masa kini, kita hanya boleh menaip beberapa huruf ke dalam telefon kita dan apa yang kita mahu, dari pelbagai sumber yang tidak tentu kesasihannya.

Ada juga berita palsu yang direka oleh blog atau laman gosip untuk mendapatkan trafik yang lebih tinggi atau seagai taktik marketing, tetapi dengan ‘headline’ dan gambar yang mampu membuat perasaan anda tercabar, sering membuat kita mempercayai berita tersebut lalu berkongsi maklumat itu kepada orang ramai.

 

4. Malas secara kognitif

Ramai manusia memilih untuk menjadi malas tanpa disedari oleh diri sendiri. Otak kita telah berkembang untuk memulihara tenaga untuk “tugas yang lebih penting” dan oleh itu, mereka tidak begitu banyak seperti membelanjakan tenaga apabila keputusan intuitif boleh dibuat yang cukup baik. Adakah kepercayaan kita dalam cerita berita rawak benar-benar penting dalam kehidupan seharian kita? Mungkin, boleh jadi. Tetapi keberangkalian besar ia mungkin tidak, lalu kita gagal untuk mengambil penilaian dan penilaian reflektif. Sebaliknya, kita melakukan cara pemprosesan maklumat yang mudah menghasilkan kesimpulan yang tidak semestinya tepat, seperti memilih untuk mempercayai laporan berita palsu.

Di dunia hari ini, boleh dikatakan bahawa kita mempunyai maklumat terlebih. Kita tidak membaca segala-galanya dalam newsfeed media sosial kami. Kita mengabaikan artikel yang tidak penting atau tidak menarik, kita tidak memberi perhatian kepada mereka. Kadang-kadang, kita hampir tidak membaca berita utama. Jika kita berjaya membaca tajuk utama, itu mungkin semua yang kita baca dan kemudiannya membuat andaian sendiri.

 

5. Emosi kita disasarkan

Salah satu halangan terbesar kepada pemikiran kritikal adalah emosi yang menjadi punca membuat pemikiran tidak rasional. Apabila seseorang berfikir dengan emosi mereka, mereka berfikir berdasarkan penalaran intuitif, didorong oleh perasaan yang membuak dan pengalaman masa lalu yang dikaitkan dengan perasaan-lawan pemikiran reflektif, kritis.

Berita palsu seperti propaganda dan gambar di photoshop terlebih, boleh membangkitkan dan membiakkan emosi seperti ketakutan dan kemarahan dalam pembaca atau pendengar. Sekiranya emosi anda bergelora, anda tidak berfikir secara rasional dan lebih mudah terjejas untuk menerima berita palsu. Sesetengah berita juga memainkan sentimen yang sensitif seperti

 

6. Tekanan sosial

Alasan terakhir mengapa orang jatuh untuk berita palsu adalah tekanan sosial dan pengekalan imej di sosial media. Apabila anda menulis tentang sebuah hal yang mungkin yang tidak disukai seseorang, mereka mungkin tidak berkawan dengan anda, jika ia sesuatu yang mereka tidak suka, mereka mungkin melaporkan anda. Sebaliknya, semakin banyak perhatian di raih melalui ‘posting’ yang ada buat dari rakan, pengikut, suka, pandangan atau klik, semakin banyak pengaruh anda dan nilai anda.

Politik dan perspektif sosial tidak salah atau betul secara objektif. Ia hanya berdasarkan kepercayaan tentang bagaimana perkara harus dilakukan. Oleh itu,  jika pendidikan atau pekerjaan anda yang anda mengamalkan berlaku dalam persekitaran yang begitu berat sebelah, tentunya akan terdapat beberapa tahap tekanan sosial yang konsisten dengan pandangan tersebut.

Memo tentang posting berita palsu atau benar

 

Sekali lagi, fikirkan bilik posting anda. Berapa banyak orang atau organisasi yang mengemukakan maklumat yang anda tidak bersetuju? Mungkin anda seperti saya dan menikmati perdebatan yang baik; tetapi untuk sebahagian besar, anda boleh menyekat, menyembunyikan, atau bahkan tidak bersuara atau individu yang menyatukan dengan pandangan yang berbeza.